expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Wednesday, June 26, 2013

VARSITY JACKET

Bismillah. Assalamualaikum wbt.

Hai... Circles, followers & all friends.
Moga-moga Allah sentiasa memberi kebahagiaan hidup. Serta melimpahkan rahmat & rezeki dalam kehidupan anda semua.

Ok direct to the point. Sis nak tanya adakah anda semua minat untuk memiliki VARSITY JACKET seperti gambar ini?


Bagi tahu maklumat tentang pilihan yang ada gemari  ^___^
  1. Design
  2. Warna
  3. Kualiti
  4. Bajet (RM)
Bagi tahu saya dengan tinggalkan komen pada kotak di bawah. Terima kasih.

Tuesday, June 25, 2013

WORKSHOP JAHIT MANIK 2013


Assalamualaikum. Hai apa khabar circles, followers & friends?
Hope you all always have happy life. :)

Sis masih lagi dalam mood mempromosikan Workshop Jahit Manik 2013.
Rugi kalau tak join!!!
Bukan sekadar dapat ilmu kemahiran menjahit manik. Malah kami akan kongsikan bagaimana cara mahu "Sedut Duit Dengan Jahit Manik"

Kami membuka peluang kepada INSAN-INSAN HEBAT!!! yang ingin tahu bagaimana mahu memaksimumkan hasil jahit manik. Bukan sekadar pada pakaian sahaja. Tetapi boleh di aplikasikan kepada perkara lain. 

Di Negara kita yang tercinta ini, masih lagi kurang tenaga kerja bahagian "Design Detail" iaitu Pereka Perincian Pakaian & aksesori lain. Adakah anda tahu dengan jahit manik anda boleh mendapat ribuan ringgit dengan hanya 1 hasil kerja???? Malah anda juga boleh mengambil upah menjahit manik dari butik-butik secara pukal. Maka anda sentiasa mendapat income dari hasil jahit manik. Rebut peluang ini sekarang!!! Sebelum orang lain yang sambar!!!

Tawaran istimewa untuk INSAN_INSAN HEBAT!!!
Terhad kepada 50 orang peserta yang cepat mendaftar!!!

**********************************************
Semoga Allah terus memanjangkan hayat rezeki Tuan / Cik Puan untuk merebut peluang menghadiri Workshop Jahit Manik Kami.
**********************************************
Jika Tuan / Puan teragak-agak untuk menyertai workshop ini, sila hubungi kami untuk pertanyaan lanjut.Kami akan bantu berikan jawapan yang puan inginkan.

Jika ada sebarang isu berkenaan dengan pembayaran, mohon maklumkan kepada kami. Kami akan usaha untuk permudahkan urusan Tuan / Puan.

Klik di sini!!! >> Borang Pendaftaran <<

Tuesday, June 18, 2013

SEDUT DUIT DENGAN JAHIT MANIK

Tawaran istimewa kepada bidadari anggun!!
Terbuka kepada semua warga Malaysia yang berminat dan mahu berlumba-lumba. 

'Sedut Duit Dengan Jahit Manik'

Industri fesyen di Malaysia semakin berkembang dan memerlukan tenaga kerja mahir yang sangat ramai. Di Malaysia masih lagi kekurangan INSAN-INSAN HEBAT yang mahir dan profesional dalam jahit manik. Kemahiran Jahit Manik sangat penting untuk menghasilkan perincian pakaian yang berkualiti. Kepada pemilik-pemilik butik wanita dan butik pengantin PASTI!!! mencari anda. 

WORKSHOP JAHIT MANIK FIQAH NAS

CBD Perdana, Cyberjaya, Selangor
14 Julai 2013, Ahad
9.00 Pagi - 4.00 Petang

3 Orang Tenaga Pengajar Berkelulusan Diploma Rekaan Fesyen & Pakaian 

10 JENIS JAHITAN MANIK


Jalinan Toncang
Lilitan Ulat Beluncas
Bracelet Segi Tiga
Bracelet Satu
Manik Beriring
Daun
Kipas
Bunga Bintang
Pelangi
Bunga Mekar


Percuma 2 Jenis Jahitan Yang Paling Hangat Di Pasaran!!! 

Crumble & 3D




Kami Menyediakan Semua Peralatan Jahitan

Pensil, Kertas, Fabrik, Manik, Benang, Jarum & Nota di sediakan. Anda hanya perlu bayar dan datang ke WORKSHOP dengan berlenggang kangkung. 


Yuran Pendaftaran

Potongan harga dari RM 200 kepada RM150

Semoga Allah terus memanjangkan hayat rezeki
Tuan / Cik Puan untuk merebut peluang menghadiri Workshop Jahit Manik Kami.

Hubungi Kami Sekarang Juga!!!

Emel : Bidadari4187@gmail.com

 Sis Ain Melur - 0149855133

Fiqah - 0137413954

Daftar Segera!!! 



Jika ada sebarang isu berkenaan dengan pembayaran, mohon maklumkan kepada kami. Kami akan usaha untuk permudahkan urusan Tuan / Puan.

Jika Tuan / Puan teragak-agak untuk menyertai workshop ini, sila hubungi kami untuk pertanyaan lanjut.Kami akan bantu berikan jawapan yang puan inginkan.



Monday, June 17, 2013

PAKAIAN & SI CANTIK

Bismillah... Assalamualaikum WBT..
Hai circles, followers, & friends. I Miss You All Sooo Much!!

Sis suka untuk post topik ini kerana berkaitan dengan pakaian. Sepanjang kehidupan kita dari kecil hingga dewasa, pernah tak kita merenung cara kita berpakaian. Mungkin juga ada sebahagian dari kita tidak tahu cara berpakaian yang sebenarnya mengikut syariat. Betul ke betul? Mari kita muhasabah diri.

Kita dan Pemakaian Kita

Pakaian adalah aset penting dalam sebuah kehidupan malah dalam Islam sendiri sebagai peraturan utama iaitu menutup aurat seperti mana telah berlakunya kepadaAdam dan Hawa as di mana telah tertutupnya aurat bagi mereka semasa Allah SWT menciptakan manusia pertama hingga mereka sendiri tidak menyedarinya. Lihat sahaja perlakuan syaitan yang bersungguhan dan berusaha dengan tipu dayanya untuk mempengaruhi Adam dan Hawa hingga terdedah aurat mereka dan mereka menyadari keterbukaannya, sehingga mereka berusaha menutupinya dengan daun-daun surga. Usaha tersebut menunjukkan adanya naluri pada diri manusia sejak awal kejadiannya bahwa aurat harus ditutup dengan cara berpakaian. Seperti penjelasan tentang pengertian tsaub, manusia pada mulanya tertutup auratnya. Ayat yang menguraikan hal ini menggunakan istilah…li yubdiya lahuma ma wuriya 'anhuma minsauatihima.. untuk menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka, iaitu auratnya)(QS Al-A'raf [7]: 20).

Dengan itu mengikut cara hidup Islam berpakaian adalah satu tuntutan wajib bagi menutup aurat samada muslim atau muslimat. Peraturan Islam menggalakkan hamba-Nya memakai pakaian yang menampakkan ciri-ciri Islam iaitu tidak menyerupai cara berpakaian sesuatu bangsa atau jantina yang lain. 

" ….harta ( mereka yang ada dalam kekuasaanmu ) yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan . Berilah mereka belanja dan pakaian ( dari hasil harta itu ) dan ucapkanlah kepada mereka kata-kata yang baik." (An-Nisaa': 5 )


Warna-warna dan fesyen tidak pula dibatasi selagi ia menjamin kesejahteraan umatnya dan agama. Walau bagaimana pun pakaian yang terlebih baik adalah pakaian yang mengikuti sunnah baginda SAW iaitu warna putih bagi lelaki dan perempuan warna-warna yang tidak memberi perhatian iaitu warna-warna gelap atau suram. Contoh warna-warna lembut termasuk putih kerana ia nampak bersih dan warna ini sangat disenangi dan sering menjadi pilihan Rasulullah SAW.

Baginda bersabda bermaksud: "Pakailah pakaian putih kerana ia lebih baik, dan kafankan mayat kamu dengannya (kain putih)." (an-Nasa’ie dan al-Hakim)

Menjadi persoalan di sini adakah kita sedar bahawa setiap penampilan kita boleh mempengaruhi cara pandangan kita, orang sekitar dan mempengaruhi cara hidup kita dan mereka. Lihatlah sekarang golongan muda-mudi utamanya yang beragama Islam telah berjaya mengubah cara hidup mereka daripada segi berpakaian ke arah pakaian yang membawa kemurkaan-Nya seperti tidak sopan, ketat, tidak menutup aurat dan menyerupai jenis yang berlawanan dengan mereka sendiri. 

Hal ini terjadi kerana terpengaruh dengan budaya, bangsa dan agama lain. Biasanya cara berpakaian boleh juga mengubah sikap seseorang individu daripada segi percakapan dan tingkahlaku kita sendiri dan begitu juga kepada orang lain. Pada penelitian, jika kita berpakaian tidak sopan orang kurang menghormati kita daripada segi percakapan dan tingkahlaku dan amat berbeza dengan orang yang berpakaian sopan dan menepati cara pemakaian Islam.

Jadi pakaian juga adalah salah satu elemen dakwah yang berkesan kepada orang sekeliling. Pakaian yang bersih, kemas dan menarik boleh menambat hati seseorang untuk terpikat dengan cara hidup kita, mempengaruhi cara percakapan kita dan memberi pandangan baik kepada si pemakai. Memang tepat sekali dengan pepatah mengatakan pakaian melambangkan satu identiti seseorang. Jika pemakaian kita kotor dan selekeh mungkin pandangan orang bahawa kita adalah seorang yang pengotor serta tidak mementingkan penampilan. Ini akan menghasilkan sesuatu yang negatif yang mana tidak akan dicontohi atau tidak membawa kesan yang boleh mempengaruhi kehidupan seseorang individu mahu pun dalam agama itu sendiri.

Firman Allah SWT dalam surah Al-Ahzab, ayat 59 yang bermaksud; “Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Memang ramai mengatakan pakaian tidak melambangkan keimanan seseorang tetapi harus diingatkan bahawa melalui pakaian boleh juga menambahkan keimanan dalam diri kita. Sebagai contoh jika kita mengikuti sunnah baginda SAW, kita akan merasa lebih dekat dan cinta kepada baginda SAW dan lebih mengingati akan tingkah laku supaya menuruti apa yang diperintahkan-Nya. Jika dibandingkan sebaliknya iaitu makin lama makin hilang rasa malu dan makin melampaui batas cara pemakaiannya. Ini menunjukkan kesan bahawa makin tipisnya iman seseorang hasil daripada pilihan pakaian mereka.

Firman Allah SWT dalam Surah al-A'araf, ayat 26 yang bermaksud; “Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan- bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian yang berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmat-Nya kepada hamba-hamba-Nya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).”


Apa salahnya kita sebagai umat baginda SAW mempamerkan cara berpakaian yang beridentitikan Islam itu sendiri. Kita sepatutnya perkukuh, perteguh, berbangga dan memartabatkan pakaian Islam itu sendiri agar kita umat Islam turut mempunyai jati diri yang kuat. Sebagaimana yang diperhatikan kenapa perlu mengikuti cara pakaian bukan identiti Islam itu sendiri?, kenapa kita sendiri menghindari daripada memakai pakaian yang dituntut Islam?, kenapa kita juga yang merendah-rendahkan pakaian agama kita sendiri dan kenapa kita yang Islam ini turut memperagakan pakaian yang bukan daripada identiti kita?. Nampakkah di mana maruah kita sebagai seorang Muslim?. Bagaikan tiada kekuatan pada diri untuk mengelak dan mencegah sebaliknya hanya menerima dan terus menerima tanpa memikirkan maruah agama kita sendiri. Siapa lagi yang akan mengangkat pemakaian cara Islam jika bukan kita sendiri yang mesti melakukannya.

Firman Allah SWT dalam Surah an-Nisaa', ayat 85 yang bermaksud; “Sesiapa yang memberikan syafaat (tauladan) yang baik nescaya ia akan memperoleh bahagian (pahala) daripadanya; dan sesiapa yang memberikan tauladan yang buruk, nescaya ia akan mendapat bahagian (dosa) daripadanya. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas semua perkara.”


Astahgfirullah Al-Azim inikah umat Islam yang perlu dicontohi?, inikah umat Islam yang perlu dibangga-banggakan?, inikah umat Islam yang perlu dijulang oleh penganut lain?. Jika inilah sikap umat Islam, dengan itu tiada apa yang perlu dicontohi, dibanggakan dan perlu dijulang kerana umat Islam itu sendiri mengotori, mencabul, merendahkan dan mencalarkan cara pemakaian umat Islam itu sendiri.

Sesungguhnya, cara pemakaian Islam adalah yang terbaik kerana menjamin kesejahteraan kita daripada segi kesihatan, aktiviti sosial dan juga cara pemikiran yang lebih bertakwakan kepada-Nya. Rentetan itu, tidak perlulah kita malu, segan dan menganggap cara pemakaian Islam adalah kolot. Sepatutnya kita merasa bangga dengan cara pemakaian Islam kerana ia menjamin kesejahteraan dunia dan akhirat.

Subhanallah, marilah kita renung-renung dan fikirkan...
Demi Islam itu sendiri, moga kita semua dalam kesedaran dan dalam perubahan yang lebih baik.
Kelemahan itu daripada saya dan kebaikan itu daripada Allah Maha Memiliki Kerajaan langit dan bumi serta segala isinya.

Wallahu'alam

Rujukan : halaqah.net

Sila Klik Link Di Bawah Ini

Thursday, June 13, 2013

KASUT WEDGES ISTIMEWA BUAT MUSLIMAH

Bismillah... Assalamualaikum WBT..
Hai circles, followers, & friends. Apa khabar??

Sudah lama Sis teringin nak cerita pada anda semua Bidadari Muslimah Anggun tentang topik ini. Ramai yang masih berpendirian bahawa muslimah tidak boleh mengayakan kasut yang mempunyai pelbagai rekaan. Ramai juga menghadkan fesyen kasut mereka. Apa salahnya kalau sekali sekala kita memakai sesuatu luar dari kebiasaan? Betul tak? Anda berhak untuk kelihatan cantik dan hebat!!!

Jom Tengok Wedges Yang Sesuai Untuk Muslimah!!

Syarat utama bagi muslimah untuk memakai wedges adalah seperti berikut:-

  • Memilih kasut wedges yang tidak terlalu tinggi.
  • Tidak memilih warna yang terang.
  • Jenis material yang halal (bukan kulit anjing atau khinzir)
  • Memakai stokin aurat.

Kasut Muse Wedges - Istilah ini adalah dari istilah fesyen iaitu kasut wedges yang bertali. Muslimah boleh gayakanya dengan pakaian kasual. Walaupun memakai setokin aurat, bidadari muslimah akan kelihatan menawan.


Kasut Wedges Open Toe - Istilah open toe adalah dari rekaan kasut wedges ini yang terbuka sedikit di hadapanya. Boleh juga di gayakan bila ke pejabat atau bagi bidadari muslimah yang masih study, boleh juga pakai ketika menghadiri kuliah. Selain itu and boleh memakainya ke majlis-majlis istimewa.






Kasut Pump Wedges - Kasut wedges yang penuh. Sesuai di gayakan di majlis-majlis formal dan ke pejabat. 




Kasut Wedges Boot - Sangat sesuai di pakai waktu sejuk. Boleh di gayakan dengan jubah denim, blouse, seluar, jaket, skirt dan dress. Ianya ringkas dan lasak.




Jangan cuba yang ini!!! - Terlalu tinggi dan menyakitkan kaki.




~Selamat Mencuba~

CARA PAKAI PASHMINA GAYA HANA TAJIMA

Bismillah... Assalamualaikum WBT..

Hai circles, followers, & friends. Apa khabar?? 
Mungkin ramai yang cuba pelbagai cara untuk men'style'kan tudung anda.
Kali ini Sis kongsikan cara pakai pashmina yang paling simple.

Jom cuba tiru cara Hana Tajima pakai tudung atau shawl!!

video

CARA-CARA MEMAKAI PASHMINA GAYA HANA TAJIMA

  1.  Pakai headband.
  2.  Letakan pashmina di atas kepala (sebelah panjang dan sebelah lagi pendek).
  3.  Ambil bahagian yang pendek menggunakan tangan kiri, balut di belakang kepala pegang seketika.
  4.  Kemudian balut sebelah kanan yang panjang pada pangkalnya.
  5.  Pastikan ianya ketat sedikit dan pinkan.
  6.  Bawa pashmina sebelah kanan hadapan.
  7.  Pusingkan pashmina kesekeliling kepala hingga ke kanan semula.
  8.  Lipat bahagian yang terkeluar dengan kemas.
  9.  Akhir sekali, pinkan pashmina di bahagian tepi kepala.
Tara!!! Dah Jadi!!!


~Selamat Mencuba~

Wednesday, June 12, 2013

HAI SI ANGGUN CERITA CERMIN DIRI

Bismillah... Assalamualaikum WBT..
Hai circles, followers, & friends. Apa khabar?? 
Hari ni Sis Ain Melur nak share topik best ini.
Jom Muhasabah!!

Dua Jenis Cermin Diri


Dua orang ahli bomba masuk ke dalam hutan untuk memadamkan satu kebakaran kecil. Sesudah selesai, mereka berdua lantas menuju ke arah sebuah sungai.

Wajah salah seorangnya telah dilumuri abu hitam; sebaliknya wajah seorang lagi adalah bersih sama sekali tanpa sebarang noda.

Soalan: Ahli bomba manakah yang akan membasuh muka?

Mengapa Cermin Dicipta?


Sebab utama cermin dicipta adalah untuk melihat kalau-kalau ada yang tidak kena pada penampilan diri. Adakah rambut kita tersisir rapi? Adakah tudung yang dipakai itu senget? Adakah jambang yang dicukur itu kemas lagi licin? Adakah celak dan gincu yang ditempek itu herot? Atau masih adakah saki-baki air liur basi yang terlekat di pipi?


Dengan kata lain, kita melihat cermin untuk memastikan kesempurnaan fizikal diri. Kata kunci di sini ialah "memastikan kesempurnaan". Ini bermaksud, melihat cermin dengan tujuan untuk "syok sendiri akan kesempurnaan" diri adalah sangat terpesong daripada tujuan asal mengapa cermin dicipta.

Berbalik kepada soalan di awal-awal tadi, siapakah yang akan membasuh muka? Yang berwajah kotor atau pun yang berwajah bersih? Jawapan yang betul adalah si ahli bomba yang berwajah bersih. Mungkin jawapan ini agak mengelirukan. Mengapa pula yang si berwajah kotor tidak membasuh mukanya?

Begini: Apabila yang berwajah kotor itu melihat rakannya yang berwajah bersih, maka dia pun berpendapat bahawa wajahnya pasti lah bersih seperti rakannya. Namun perkara yang sebaliknya berlaku kepada yang berwajah bersih. Apabila dia melihat kekotoran pada wajah rakannya itu, maka dia pun berkata kepada diri sendiri: "Muka aku pun mesti kotor juga macam dia. Baik aku basuh." 


Cermin yang betul dan Cermin yang salah?

Cermin yang betul, apabila memandangnya, kita mampu menginsafi akan kelemahan diri. Ia adalah analogi kepada apa yang berlaku apabila ahli bomba berwajah bersih melihat wajah kawannya yang kotor itu.

Jika kita ada seorang kawan yang baik sifatnya, maka mereka adalah cermin untuk menilai apa yang masih kurang pada diri. Jika kawan itu kurang baik pula sifatnya, ia tetap boleh menjadi cermin bagi mengingatkan adakah kita juga begitu sebenarnya?

Itulah dia cermin yang digunakan oleh mereka yang selalu muhasabah diri.

Cermin yang salah pula, apabila memandangnya, kita semakin berbangga akan kesempurnaan palsu pada diri. Ia adalah analogi kepada apa yang berlaku apabila ahli bomba berwajah kotor melihat wajah kawannya yang bersih itu.

Dalam kes ini, kawan di sekeliling dijadikan cermin untuk melihat betapa sempurnanya diri kita jika dibandingkan dengan mereka. Pada akhirnya, cermin yang salah ini dijadikan justifikasi untuk kita kekal di takuk lama. Kata kita kepada diri sendiri, "Aku ni kira baguslah. Kalau nak dibandingkan dengan si polan yang duduk seberang jalan, lagi macam setan dia tu!"


Nabi SAW bersabda:' Seseorang itu akan ikut siapa yang dia berkawan. Jika kamu berkawan dengan tukang jual minyak wangi dan kamu tidak mampu membeli minyak wangi itu tetapi setidak-tidaknya bau harum minyak wangi akan kena juga pada pakaian kamu DAN jika kamu berkawan dengan tukang ketuk besi, biarpun percikkan api daripada ketukan tidak kena pada kamu tetapi bau asap api akan kena juga pada pakaian kamu.

Itulah dia cermin yang digunakan oleh mereka yang selalu syok sendiri akan kesempurnaan diri.

Jadi siapakah kita antaranya?


Sumber : Halaqah.net

Tuesday, June 11, 2013

PAK CIK DAN BUKU FALSAFAH AL-QURAN

Bismillah... Assalamualaikum wbt kepada semua circles, followers & friends.
Sis sangat rindu dan sangat teruja untuk menceritakan satu kisah yang berlaku malam tadi. Pengajaran buat kami suami isteri.

Inilah bukunya.

Sewaktu pergi makan di kedai mamak  Taipan Senawang. Sedang sedap menjamah roti nan cheese bersama suami, ade seorang pak cik datang ke arah kami mahu menjual buku.


Menu malam tadi.

"Adik nak beli buku?" Soal pak cik itu.

Pak cik itu tunjuk kepada kami buku bertajuk 'FALSAFAH AL-QURAN'. Aku tersentak bila tengok tajuk buku tu. Tersentuh tahap maksimum. Hati aku 50-50 nak beli. Suami aku gayanya macam nak beli. Kemudian aku bagi isyarat pada suami aku supaya tidak membelinya. Pak cik tu datang dari arah belakang aku. Jadi aku tak dapat tengok wajah dia. Aku memang tidak suka kalau di kedai makan ada orang datang jual-jual macam tu. Macam-macam pak cik tu cakap. Tapi yang aku paling tersentuh bila pak cik tu cakap,

"Jangan lupa baca quran sebab bila kita baca quran, kita akan bahagia dunia akhirat dan hidup berkat".

Aku tersentap sekali lagi. Aku menggeleng pada suami. Suami aku pun bagi tau pak cik tu kami tak nak beli buku dia. Pak cik tu pun pergi ke meja belakang dengan satu tin air cincau dan duduk. Kemudian dia bangun kembali. Sedetik kemudian aku memalingkan muka dan tengok pak cik tu. Aku tersentuh melihat pak cik yang dah basah baju akibat peluh. Dia jalan pelahan. Aku lihat dia berjalan mahu ke tandas. Kami menahan pak cik itu dan bertanya macam-macam.

"Pak cik dari mana?" tanya suami ku.

"Dari Kuala Pilah," jawab pak cik tu.

"Oh dari Kuala Pilah," kami serentak jawab.

"Pak cik duduk dengan siapa sekarang?" suami ku tanya lagi.

"Sekrang tinggal dengan anak dekat Lavender Height," katanya.

Kami sedikit terkejut apabila pak cik tu kata tinggal di Lavender Height kerana Lavender Height yang berdekatan dengan rumah kami itu adalah tempat orang kaya. Kami bertanya lagi,

"Pak cik kerja apa dulu?" aku pula bertanya.

"Dulu pak cik kerja polis," jawabnya.

Kami menganggukkan kepala dan pak cik itu berlalu ke tandas. Setelah habis makanan aku jamah, aku mencuci tangan di singki sebelah tandas. Pak cik itu keluar dan mencuci tangan di sinki sebelah ku. Aku bertanya lagi. Tidak puas hati dan aku ingin tahu secara dalam tentangnya. Kata suamiku pak cik ini selalu ada di kedai mamak ini.

“Pak cik balik rumah anak naik apa?” soal aku lagi.

“Balik naik teksi,” jawabnya.

Katanya tiap-tiap hari dia naik teksi. Aku terkesima. Jalannya sudah tidak berapa gagah. Seperti ada penyakit. Pada mulanya aku ingatkan pak cik ni sakit alzhiemer (penyakit lupa).


Sebahagian dari isi buku ini.

“Pak cik jual buku lama pak cik kah?” aku menyoal orang tua itu.

“Tak, pak cik beli di khemah kat sana,” katanya sambil mengarahkan tangan kearah GIANT Senawang.

Aku tahu dia beli buku-buku lama di khemah tepi GIANT. Di situ memang menjual buku-buku lama dengan harga yang sangat murah. Aku kembali ke meja makan. Aku cerita pada suamiku hal tadi dan menyuruh suamiku membeli buku tadi. Suami ku pun memanggil pak cik tu dan membeli buku yang tadi pak cik itu menjual dengan harga RM 10, dia turunkan harga kepada RM 8.

“Pak cik bagi 8 ringgit saja adik, ni buku yang akhir,” kata pak cik tu.

“Kita mesti baca quran sebab quran akan bantu kita dunia dan akhirat,” sambung pak cik tu.

Sekali lagi aku tersentap! Jiwa aku rasa seperti di banting-banting dengan kata-kata pak cik itu. Bagi aku ini adalah teguran dari Allah swt untuk diri aku dan suami. Memang dalam kehidupan zaman sekarang ini tidak ada orang yang akan berkata begitu pada kita. Cakap secara terus (direct) bukan seperti ceramah-ceramah agama, lain bahasanya. Pak cik ini menggunakan bahasa yang sangat direct dan tidak berbunga-bunga seperti pendakwah selebriti yang biasa kita dengar di radio dan di kaca televisyen. Satu pengajaran di malam hari. Kami suami isteri bercadang mahu menghantar pak cik itu pulang ke rumah.

Ringkasan isi buku ini.

Bahagian belakang buku ini.

Kata suami ku, “Mana ada teksi malam-malam macam ni.”

“Pergilah bang, cakap kat pak cik tu kita nak hantar dia balik rumah,” kataku pada suami.

Namun dalam hati terdetik ‘kalau kena tipu tak apalah mungkin kifarah dosa aku’. Suami ku bangun dan menuju ke meja pak cik itu. Dari jauh aku melihat sahaja sambil mengeringkan bahagian kecil niqob aku yang sedikit basah. Pak cik itu menganggukkan kepala dan berbual-bual dengan suamiku. Aku dapat menggagak perbualan mereka. Pak cik itu bersetuju dengan kami untuk menghantarnya pulang ke rumah. Hanya sikit saja yang aku dengar. Aku lihat pak cik itu memberi tahu mahu menghabiskan minumannya. Seketika kemudian aku datang menghampiri mereka.

“Sekejap ya, pak cik nak habiskan air ni,” kata pak cik itu kepada aku.

Aku lihat pak cik itu melipat surat khabar The Star dan memasukan ke dalam beg galas warna hitam miliknya yang di letakkan di atas meja.  Kemudian kami bangun dan berjalan menuju ke kereta. Pak cik itu salam pelanggan yang berada di kedai mamak itu. Aku lihat ada lagi seorang yang membeli buku yang sama. Aku perhatikan tingkah laku pak cik itu. Dia bersungguh-sungguh mengingatkan orang untuk membaca Al-Quran. Tak pernah aku alami pengalaman seperti ini. Kami tunggu pak cik itu. Dia  berjalan sedikit perlahan. Yalah orang tua.

Yang membuatkan aku terdetik untuk mencadangkan pada suamiku untuk menghantar pak cik tu adalah kerana terfikir pak cik itu seorang ayah. Sedih pun ada. Aku tertanya-tanya dalam hati, ‘kenapa anak dia biarkan ayah dia macam ini?’. Kadang-kadang ada sesetengah orang tua tidak mahu menyusahkan anaknya. Aku berbaik sangka. Aku lihat di poket seluar pak cik itu ada kunci beserta tali besi (aku pun tak tahu apa namanya). Aku sangat faham pak cik itu bekas anggota polis. Seperti kebiasaan polis pakai macam-macam aksesori kegunaan mereka. Gayanya smart. Pakai baju kemeja dan seluar slacks bertali pinggang.

Sepanjang berjalan ke kereta, pak cik itu tidak behenti mengucapkan terima kasih dan mendoakan kebahagiaan kami dunia akhirat. Di dalam kereta kami sambung berbual dengan pak cik itu. Dia menceritakan kisahnya sewaktu bertugas sebagai polis zaman dahulu. Cerita bagaimana susahnya hidup zaman jepun.

“Zaman jepun makan ubi saja. Tak ada makanan lain,” katanya.

“Dulu pak cik bertugas melawan komunis. Ramai polis yang mati kena tembak dengan komunis.”

Kami berasa sangat bertuah dapat mendengar pengalaman dari orang seperti pak cik itu. Pak cik itu terselamat dari di bunuh oleh komunis.

“Ada tak orang melayu yang masuk komunis?” soalku ingin tahu lebih dalam.

“Ada tapi sikit saja. Cina ramai masuk komunis,” beritahunya.

“ Oh, sapa tu…? Errr Fatimah Fakeh?” aku meneka.

“Aaa… Syam...Syamsiah Fakeh. Dia tu berasal dari Kuala Pilah juga,” Pak cik itu membetulkan aku.

“Ha.. Syamsiah Fakeh. Oh! Orang Kuala pilah juga. Macam mana Syamsiah Fakeh tu boleh masuk komunis?” soalku lagi.

“Tak tahulah macam mana. Dulu dia orang biasa,” kata pak cik itu seperti ada perkara yang di selindung.

“Pak cik selalu dekat sini kah?” aku bertanya.

“Ya pak cik selalu kat sini, menjual buku tentang Al-Quran dan CD Al-Quran. Kadang-kadang bagi tazkirah agama,” terang pak cik itu.

Isi buku yang sangat menyedarkan jiwa.

Sampai di pintu masuk Lavender Height ada pengawal RELA yang menjaga ketat. Kata pak cik itu dulu ada rompakan rumah di kawasan itu. Pak cik itu menunjukan kami jalan ke rumah anaknya yang dia menetap. Dari dalam kereta aku melihat rumah-rumah banglo yang sangat besar harga jutaan ringgit. Hati terdetik ‘mungkin rumah anak pak cik ni rumah teres biasa’ kerana anaknya hanya guru sekolah rendah di kawasan kami.  Apabila sampai di sebuah banglo dua tingkat yang besar, pak cik itu suruh berhenti.

“Sini… sini rumahnya,” pak cik itu memberi tahu.

“Yang pagar warna coklat inikah pak cik?” soal ku.

“Ya, yang ini,” beritahunya.

Suami ku memberhentikan kereta dan pak cik itu membuka pintu. Aku turun membantu pak cik itu. Pak cik itu tidak behenti mendoakan kami. Aku membantunya membuka pagar rumah. Aku lihat rumah yang besar itu sudah gelap. Aku perasan ada kereta mewah di garaj. Tak ku sangka anak pak cik itu adalah orang kaya. Rasa pelik pun ada.

“Siapa nama adik?” soal pak cik itu kepada aku.

“Nama saya Ain.” Aku menjawab dengan tenang.

Sewaktu pak cik itu mahu masuk ke dalam kawasan rumah, aku pun membuka pintu kereta. Tiba-tiba dia berhenti dari menutup pagar dan bertanya,

“Siapa nama adik?” dia betanya kepada suamiku pula.

“Hisyam,” jawab suamiku.

“Ain dengan Hisyam lain kali datanglah ke rumah pak cik.” Dia menjemput kami.

“Insyallah pak cik,” kami membalas.

“Terima kasih hantar pak cik balik rumah,” katanya lagi.

Setelah pak cik itu masuk ke dalam, kami pun beredar. Kami lupa untuk bertanya siapa nama pak cik itu. Di dalam perjalan pulang ke rumah kami, suamiku memberitahu pencen pak cik itu sebagai polis zaman jepun dan komunis sangat sikit. Lebih-lebih lagi pak cik itu bertugas bahagian semboyan (operasi besar). Aku sangat kagum, pak cik itu mempunyai ingatan yang kuat. Mungkin dia banyak membaca Al-Quran. Salah satu kelebihan rajin membaca Al-Quran adalah kuat ingatan dan tidak nyanyuk. Sama seperti nenekku yang usia sudah mencecah 90 tahun yang tidak nyanyuk. Nenekku memang hobinya membaca Al-Quran.

Sampai di rumah aku membuka buku tadi, FALSAFAH AL-QURAN. Memang susah nak jumpa buku bertajuk begini di dunia komersial sekarang. Isi buku ini sangat bagus. Buku ini mempunyai 5 BAB. Bab pertama tajuknya ‘Al-Quran dan Masyarakat Diajak Mengikutinya’. Bab kedua, ‘Karekter Al-Quran Mengajak Berfalsafah’. Bab tiga, ‘Dzat dan Sifat-Sifat Allah’. Bab empat, ‘Keadilan Allah’ dan bab lima yang terakhir ‘Kesimpulan dan Penutup’. Buku ini cukup memotivasi jiwa-jiwa yang lemah dari mentaati perintah Allah dan membentuk pemahaman dari perspektif lain tentang Al-Quran. Juga menunjukan jalan mengenali Allah.

Salah satu bab dalam buku ini.

Memang benar-benar ini mesej dari Allah khas untuk kami. Terutama sekali aku. Dalam dunia yang serba moden, aku sangat sibuk dengan teknologi dan memikirkan soal duit. Memang aku membaca Al-Quran, tapi sejauh mana Al-Quran itu berkesan kepada kami suami isteri dan membentuk kehidupan kami.

Al-Quran makna HADIAH PERKAHWINAN dari suamiku.

Yang membuatkan aku sangat tersentuh dengan pak cik itu adalah 
“Dia Seorang Ayah”.

Rasa bagaikan mahu menitis air mata.  Tak sempat aku ucapkan ‘Selamat Hari Bapa’ kepada pak cik itu.
Semoga Allah sentiasa menemukan kami dengan pak cik itu selalu. Rasa rindu pun ada walaupun baru sebentar tadi kami berjumpa.

Allahua’lam.



Wednesday, June 5, 2013

Petikan Fesyen Coco Chanel 2

Bismillah...Assalamualaikum...
Hai followers, circles, & friends!!! 
Sambungan petikan fesyen Coco Chanel istimewa untuk bidadari anggun yang menjadi peminat fesyen.

Coco Chanel Quotes

#Quotes 4#


#Quotes 5#


#Quotes 6#


Nantikan sambungan petikan fesyen dari 
Coco Chanel istimewa buat bidadari muslimah anggun. 

^___^ Senyum
Sebarang cadangan anda boleh emel saya bidadari4187@gmail.com 
atau melalui facebook Sis Ain Melur 
atau twitter Sis Ain Melur
#klik sahaja pada link#





Tuesday, June 4, 2013

BIDADARI ANGGUN : JODOH DARI ALLAH


Bismillah... Assalamualaikum w.b.t...
Haiiiii.... Followers, Circles, & Friends.... I miss you like crazy!

Mari muhasabah diri dalam topik,

Bidadari Anggun : Jodoh Dari Allah

Setiap detik dan saat kita sentiasa berdoa kepada Allah Taala agar memberi yang terbaik dalam hidup kita. Ada sebahagian gadis-gadis bidadari memilih perhubungan cinta sebelum berkahwin. Wahai bidadari perhubungan cinta sebelum nikah itu  adalah sangat tidak di galakkan oleh Allah swt. Hari ini Sis Ain Melur ingin menceritakan pengalaman sendiri dalam menemukan cinta sejati.


Memang benar semasa bujang semua bidadari anggun merasa sunyi, sedih dan pilu kerana hidup sendiri. Oleh kerana itu ramai gadis-gadis bidadari memilih untuk mencari teman istimewa untuk memenuhi ruang kosong yang ada di dalam hati. Saat itu kita hanya memikirkan soal keseronokan sahaja. Tetapi kita tidak memikirkan soal maruah ibu bapa, maruah keluarga dan harga diri. 

Saya juga pernah berfikir begitu. Mahu sahaja ikutkan hati mencari teman lelaki atau pun boyfriend. Tapi apabila mengingatkan ibu ayah yang telah melahirkan kita dan menjaga kita sedari bayi. Saya selalu melupakan niat untuk ada teman lelaki inikan ingin keluar 'berdating'. Memang tidak di nafikan hati berbolak-balik, melonjak-lonjak ingin merasa 'dating'. Iyalahkan?? Hati remaja yang panas sentiasa ingin melakukan sesuatu yang tidak pernah kita lakukan. 

Sewaktu saya masih bersekolah menengah, saya sudah membuat keputusan tidak mahu keluar dengan lelaki bukan mahram berdua-duaan atau bahasa mudahnya 'dating'. Pada prinsip saya, saya mahu menjaga kehormatan dan menjaga maruah ibu dan ayah. Lebih-lebih lagi ibu dan ayah saya telah meninggal dunia ketika itu. Rasa sayang yang amat kuat jadi benteng pertahanan kepada saya daripada melakukan maksiat.

Namun remaja tidak lekang dengan pelbagai cubaan untuk berkawan berlainan jantina. Saya gemar 'penpal' dan berkenalan dengan orang baru. Samada dalam majalah atau internet. Tapi dalam banyak-banyak orang saya hanya 'lekat' dengan seorang rakan yang baik (lelaki). Kami hanya berutus surat dan emel. Dia seorang yang baik. Pada waktu zaman sekolah menengah atas, dia yang sedang belajar di salah satu IPTA sentiasa mendorong saya untuk belajar bersungguh-sungguh. Hinggakan apabila saya bercerita tentang hal dia, rakan saya menjadi tertarik dengan peribari yang di tunjukan. Saya sangat termotivasi oleh beliau. Nak tahu kisah selanjutnya???

Ku Sangka Dia Jodoh Ku

Saya benar jatuh hati padanya. Dan kerana saya tidak menjaga kesucian hati, saya larut dalam perhubungan yang tidak pasti. Kadangkala saya bertanya pada diri sendiri "Diakah insan istimewa yang bakal menjadi teman hidupku?". Persoalan ini membuatkan saya di lambung ombak rindu yang tidak halal. Ketika itu saya tidak terfikir perlakuan saya ini hanya buang masa dan mengotorkan jiwa kerana memberi ruang kepada cinta yang haram. Cuma yang saya bersyukur, saya melakukan anjakan paradigma rohani di atas dorongan dia walaupun saya tidak pernah bersemuka dengan dia hingga ke hari ini.

Perasaan yang berbolak-balik, bagai ombak menghempas pantai itu mendorong saya untuk istikharah pada usia 16 tahun (tingkatan 4). Setelah beberapa kali saya istikharah, akhirnya pada suatu malam saya bermimpi saya bejalan dengan seorang lelaki yang kurus dan kulitnya sederhana cerah, berjalan di bahu jalan di hadapan rumah saya dengan kepala saya di bahu lelaki itu dan dia memeluk saya. Dan saya menafsirkan sendiri mimpi itu. Dialah jodohku. 

Rancangan Allah Sangat Hebat 

Terbawa angan-angan dan kenangan hingga saya memasuki IPTA tetapi ombak dah beralih arah. Ketika di semesta 1 saya masih lagi berkawan dengan dia. Namun saya terkesima dengan sesusuk tubuh dan saya bagaikan terpana. Berulang-ulang kali saya berkata pada diri saya " Macam pernah tengoklah orang ni...". Saya selalu berselilsih dengan pelajar lelaki ini. Kadang-kadang dia pandang saya. Tetapi dia tidak pernah menegur sapa saya. 

Pulang ke rumah sewa (semesta 2), saya mengajukan hal ini pada kakak senior saya. Senior saya selah-olah tidak suka. Maklumlah dia alim sikit. Berlanjutan hingga ke semesta 5. Ada seorang kawan saya (lelaki) selalu mengusik saya dengan pelajar lelaki yang selalu saya selisih tu. Kawan saya memberi tahu nama saya kepada pelajar lelaki itu dan memberitahu saya nama pelajar lelaki itu. Saya hanya senyum. Waktu menuntut di IPTA saya seorang yang tegas dan garang. Ramai yang tidak berani kepada saya.Termasuklah pelajar lelaki tersebut. Saya menjaga adab pergaulan antara lelaki dan perempuan, pandangan mata pun di teduhkan. Tapi saya memang terasa ada magnet antara saya dan pelajar lelaki tersebut.

Saya membiarkan sahaja hal ini hingga tamat pengajian. Rancangan Allah memang hebat!!! Kadang-kadang saya terfikir tentang dia, cuma saya biarkan sahaja. Pada hari konvokesyen pun pelajar lelaki tersebut memandang saya. Tapi saya tidak layan. Saya tegas, saya akan terima orang yang berterus terang dengan saya dan keluarga saya. Saya terus istikharah dan tahajud memohon pertunjuk dari Allah swt tentang cinta. Pelbagai dugaan saya lalui perihal jodoh. 

iNiLaH dIa

Facebook Menghubungkan Kami

Cerita kami tidak berlalu begitu sahaja. Setelah bekerja, saya mula aktif di facebook yang ketika itu baru 'meletup' di Malaysia. Maka saya dapat menghubungi kawan-kawan lama termasuklah pelajar lelaki tersebut melalui facebook kawan IPTA yang suka mengusik saya. Tapi hanya ada beberapa sahaja mesej di facebook dan kami hanya berbicara tentang jemaah. Dia seorang yang pemalu dan pendiam. Namun berilmu orangnya. Setahun kami tidak berhubung. Hinggakan saya sudah putus asa. "Sudahlah kalau kau tak nak dengan aku terpulanglah," bicara hati saya. Tidak pernah rasa putus asa dengan jodoh sebelum ni, saya terus menjadi murung. 

Mimpi lagi, kali ini mimpi waktu qoilulah (tidur sebelum zuhur). Saya bermimpi bertemu dengan arwah ibu. Arwah ibu mengatakan dia telah memilih jodoh untuk saya. Dalam mimpi tu saya saya melihat lelaki memakai kain pelikat dan mengejutkan saya untuk solat. Mimpi dalam bulan Syaaban. Pada akhir bulan Ramadhan saya munajat lagi. Kali ini saya 'all-out', solat hajat sungguh-sungguh 12 rakaat dengan satu permintaan sahaja iaitu JODOH DARI ALLAH.

Pada bulan Syawal berlaku kejaiban. Tiba-tiba dia (pelajar lelaki) mesej saya di facebook, bertanyakan itu ini. Mula-mula saya malas nak layan, namun apabila teringat nasihat Ustaz saya agar memberi peluang kepada lelaki untuk meluahkan dan berkenalan, saya terus bertanya dan berlapang dada. Saya uji dia, saya beri nombor handset. Nak tengok sejauh mana dia serius untuk berkenalan dengan saya. Tidak disangka-sangka, dia menghantar mesej, saya tidak menjawab. Kemudian dia miss call, saya tidak jawab. Tapi dia tidak berputus asa, dia tetap menghantar mesej. Keesokan harinya saya membalas mesej.

Jodoh Yang Tidak Dapat Ku Lari

Dalam masa beberapa hari sahaja berkenalan secara terus, dia sudah menyatakan hasratnya ingin mempunyai isteri dalam usia 25 tahun. Pada waktu itu kami berusia 24 tahun. Saya selalu saja menafikan macam-macam kepada dia. Saya memberi alasan mahu sambung belajarlah, mahu berjaya dalam perniagaan lah dan macam-macam alasan lagi. Tapi dia tidak pernah berganjak. Dia tetap menghantar sms. Pada masa itu saya istikharah setiap malam. Saya menangis semahunya di atas sejadah. Saya memberitahu dia yang saya tidak mahu ada hubungan dengannya. Tapi hati berasa berat. Saya menangis memohon pertolongan dari Allah swt agar di beri petunjuk. 

Dia terus sms saya tanpa henti dia beri pelbagai jawapan dan alasan untuk terus menghubungi saya. Kali ini saya betul-betul tidak mampu menolak insan yang bernama lelaki. Setelah seminggu saya mempertimbangkan, saya buat keputusan untuk menerima dia. Kami pun berkenalan satu sama lain dan mengetahui latar belakang keluarga. Enam bulan selepas itu kami bertunang. Alhamdulillah segalanya cepat dan lancar. Tidak di sangka-sangka. Kawan-kawan pun tidak sangka. Ada yang kata "Tak da angin, tak da ribut, tiba-tiba saja nak kawin!". Kelakar dengan reaksi kawan-kawan saya.

 Sudah tertulis di Lauhul Mahfuz

Jodoh Dari Allah

Setelah enam bulan bertunang, Allah mengikat kami dengan ikatan pernikahan. Cinta kami menjadi halal.  Segala kepiluan, kesunyian, dan kesedihan saya sudah berlalu. Dalam kehidupan berumah tangga saya selalu merenung dan berkata "Saya memang dijadikan untuk dia". Rupanya banyak persamaan antara saya dan dia. Dari selera makan, kereta, pakaian dan barangan rumah kami selalu sama. Dan saya bersyukur Allah memelihara saya daripada hubungan yang membawa kepada zina. Alahmdulillah, puji-pujian untuk Yang Maha Pencinta yang sentiasa mendengar doa saya.  Saya sentiasa memohon semoga di kurniakan JODOH DARI ALLAH. Allah memang merancang dia untuk saya. Moga-moga cinta belandaskan Allah ini akan kekal hingga ke syurga.

Cinta sampai ke syurga.